Foto: Istimewa

Jakarta, Media Indonesia Raya – Elliana Wibowo akan terus bertekad menuntut keadilan dengan melakukan perlawanan hukum terhadap manajemen PT Blue Bird Tbk putusan hakim pada sidang penegakan hukum perkara perdata dengan nomor register No. 677/Pdt.G/2022/PN.JKTSEL. Hal tersebut disampaikan Elliana Wibowo kepada awak media di Restoran Sari Idaman kawasan Cipinang, Jakarta Timur, Rabu (19/4/2023).

Didampingi kuasa hukumnya Saddan Sitorus, SH dkk dari Kantor Hukum EDSA Attorney At Law, Elliana Wibowo mengatakan dia yang tak dianggap sebagai pemegang saham mengaku ingin memperjuangkan haknya sebagai anak dari mendiang Surjo Wibowo, pendiri perusahaan taksi tersebut. Padahal kata Elliama ayahnya lah yang pertama kali mendirikan Blue Bird pada tahun 1971 dengan nama PT Sewindu Taxi dari PT Semuco. Perusahaan itu mendapat izin sebagai transportasi ber-agrometer dari Gubernur DKI Jakarta saat itu Ali Sadikin

“Namun ada klaim dari manajemen Blue Bird, saudara Sigit Suharto Djokosoetono dan saudara Yusuf Salman bahwa Blue Bird Group adalah milik satu keluarga saja yaitu Mutiara Djokosoetono adalah sebuah penyesatan informasi dan pembohongan publik,” ungkap Elliana.

Elliana menjelaskan bahwa ayahnya, Surjo Wibowo yang disebut sebagai pendiri Blue Bird sebenarnya adalah seorang pengusaha terkenal dari Ponorogo dan Surabaya. Pada akhir 1940-an mereka pindah ke Jakarta dan meneruskan usaha-usahanya seperti pabrik rokok, pabrik batik, pabrik kembang api, transportasi, importir makanan, serta pedagang perhiasan.

“Almarhum Surjo Wibowo bersama istrinya (Janti Wirjanto) yang juga putri pengusaha besar dari Pekalongan, sejak 1950-an telah berkecimpung dalam bidang usaha transportasi yaitu perbengkelan, Suburban, Taxi limousine, dan mendapatkan penunjukkan langsung dari Presiden Soekarno untuk melayani transportasi Asian Games tahun 1962 serta memiliki dealership mobil Eropa,” jelasnya.

Pada tahun 1968, kata Elliana, keluarga Mutiara Djokosoetono mendatangi kediaman Surjo Wibowo untuk menitipkan dua buah kendaraan mobil bekas karena mengetahui bahwa Surjo Wibowo merupakan pengusaha transportasi besar di Jakarta yang telah memiliki izin taxi resmi beserta pool dan segala fasilitasnya.

“Sebenarnya kala itu bisa saja keluarga Surjo Wibowo menolak permohonan dari Mutiara Djokosoetono dan keluarganya karena kami sudah punya berpuluh-puluh mobil, tapi karena keluarga mereka saat itu datang waktu hujan ke kediaman kami, keluarga Surjo Wibowo pun tidak tega langsung memberikan bantuannya kepada mereka,” jelasnya.

Singkat cerita, keluarga Surjo Wibowo dan keluarga Mutiara Djokosoetono sepakat mendirikan perusahaan bernama PT Sewindu Taxi. Saat itu perusahaan tersebut diklaim dengan mudah mendapat pinjaman dana usaha dari beberapa bank terkemuka di Jakarta karena kredibilitas Surjo Wibowo.

Dengan perkembangan perusahaan Taxi yang semakin membaik, pada tahun 1980-an para pendiri PT Sewindu Taxi sepakat melalui Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) mengubah namanya menjadi PT Blue Bird Taxi. Dalam perjalanannya perusahaan tersebut telah memiliki berbagai anak usaha antara lain PT Big Bird, PT Ziegler Indonesia, Hotel Holiday Resort (Lombok), hingga RITRA Warehouse.

“Sehingga sebenarnya pendiri utama Blue Bird Taxi yang awalnya bernama PT Sewindu Taxi/PT Semuco adalah Surjo Wibowo dan Mutiara Djokosoetono,” tegasnya.

Sekitar awal tahun 1980 sampai dengan awal tahun 2000, beberapa pemegang saham dalam Blue Bird menjual kepemilikan sahamnya, yang diikuti dengan penjualan saham dari beberapa perusahaan lainnya yang dibeli oleh keluarga dr. Purnomo Prawiro dan Almarhum dr. Chandra Suharto.

Keretakan dalam tubuh Blue Bird mulai terjadi pada tahun 2000-an setelah Surjo Wibowo meninggal dunia pada 10 Mei tahun 2000. Selang beberapa hari, Elliana mengaku bersama ibunya mendapat kekerasan dari keluarga Purnomo Prawiro karena mereka ingin menguasai seluruh saham Blue Bird Group.

“Pada 23 Mei diadakan RUPS. Setelah selesai rapat tersebut, di depan ruang rapat dengan tiba-tiba Purnomo Prawiro beserta istrinya Endang Basuki, anaknya Noni Purnomo, menantunya Indra Marki beserta sejumlah besar pasukan keamanannya yang berbadan besar mengepung, mengeroyok, menganiaya, memaki-maki, memukuli, menendang, mendorong ibu saya dan saya sendiri. Sungguh merupakan perbuatan yang tidak berperikemanusiaan,” tuturnya sambil menunjukkan bukti rekaman saat berlangsung peristiwa tersebut.

Pasca peristiwa pengeroyokan dan penganiayaan tersebut, Elliana Wibowo beserta ibu tidak berani lagi memasuki Gedung Blue Bird dan pool-pool lainnya. Tahun 2001, keluarga Purnomo Prawiro dan Chandra Suharto mendirikan perusahaan Taxi dan bus pariwisata yang serupa dengan Blue Bird Taxi dan Big Bird, yang dinamakan PT Blue Bird dan PT Big Bird Pusaka.

Pada Juni 2013, Purnomo Prawiro dan keluarga Chandra Suharto menyelenggarakan RUPS yang memutuskan untuk diberlakukannya sistem Manajemen Operasional Bersama (MOB) antara perusahaan pribadinya (PT Blue Bird, PT Pusaka Djokosoetono dan lain-lain) dengan PT Blue Bird Taxi.

Pada tahun 2014, keluarga Purnomo Prawiro dan keluarga almarhum Chandra Suharto memutuskan untuk go public perusahaan pribadi mereka. Pada 11 Mei 2015 dilakukan RUPS PT Blue Bird Taxi yang agenda rapatnya penambahan modal Rp 50 miliar dari para pemegang sahamnya dengan konsekuensi bahw bagi pemegang saham yang tidak turut serta maka jumlah sahamnya akan dikurangi sesuai komposisi perhitungan masing-masing.

“Hal itu upaya jahat merampok saham pendiri dengan cara-cara yang melanggar norma moral dan norma hukum. Saya menilai upaya ini merupakan perbuatan sistematis, terstruktur dan masif untuk mengambil saham-saham milik pendiri Blue Bird (Elliana Wibowo dan Lani Wibowo pemegang saham 20%) untuk menguasai saham Blue Bird tanpa melalui proses jual beli saham yang sah menurut hukum,” tandasnya.

Sementara Saddan Sitorus, SH menegaskan bahwa upaya perlawanan hukum dari Elliana Wibowo menuntut kepada aparat hukum untuk menegakkan keadilan.

“Bahwa perkara ini bukan bicara nominal, melainkan klien kami melawan kejahatan dan kekuasaan yakni Purnomo dkk. Jadi yang diperjuangkan adalah hak-hak riil. Purnomo sepertinya ini kebal hukum dan tidak tersentuh sama sekali. Padahal Purnomo dkk ini (4 pelaku) sudah menganiaya ibu Elliana. Kasus ini sempat ditangani oleh penyidik Polda Metro Jaya namun dalam prosesnya malah di SP3. Ada apa dengan kinerja para aparat kepolisian, mana itu keadilan dan kepastian hukum,” kata Saddan.

Sebut Saddan, perjuangan Elliana Wibowo dkk saat ini adalah tegaknya keadilan yang dibuktikan melalui putusan oleh Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada tanggal 4 Mei 2023 untuk gugatan perdata register No. 677/Pdt.G/PN JKT SEL.

“Merujuk pada statemen Bapak Presiden Joko Widodo yang mengatakan hukum adalah panglima tertinggi yang harus ditegakkan. Kami masih menunggu apakah pernyataan tersebut mujarab dan berarti untuk melawan kekuasaan, kewenangan dan kepentingan,” tandas Saddan.(Win/Red)

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!